Nuffnang

NEGARAWAN TERPINGGIR : Mahathir Yang Dulu Bukanlah Yang Sekarang


MERAPU DAN NYANYUK

Perdana Menteri turut menempelak Mahathir baru-baru ini yang menyifatkan Bantuan Rakyat 1 Malaysia (BRIM) sebagai penyalahgunaan dana kerajaan dan dakwaan Mahathir sedemikian rupa amatlah kejam dan zalim untuk sesiapa sahaja dalam pembangkang bercakap mengenai penghapusan satu program yang direka khusus untuk membantu mengurangkan beban berjuta-juta rakyat. Semua tindakan yang dilakukan oleh Najib dan Kerajaan Barisan Nasional adalah untuk kebaikan dan manfaat kita semua. 

Amat malang apabila Mahathir menyerang Najib secara terbuka dan kita sangat bersetuju Mahathir menegur dan mengkritik Najib dan Kerajaan Barisan Nasional tetapi Mahathir seharusnya perlu ada cara dan saluran yang betul dalam menegur dan mengkritik Najib. Cara teguran dan kritikan Mahathir terhadap Najib adalah tindakan yang sememangnya tidak wajar kerana ia lebih kepada menjahanamkan Najib dan Kerajaan Barisan Nasional. Tidak mungkin Mahathir tidak tahu tindakannya itu memberikan implikasi dan kesan selepas apa yang dilakukan oleh Mahathir. 

Kita sendiri pun tidak sanggup hendak memperkatakan apa yang dilakukan oleh Mahathir ini menunjukkan Mahathir semakin nyanyok sehinggakan Mahathir sanggup melakukan sesuatu yang tidak sewajarnya. Mahathir sebagai seorang negarawan yang terulung, hebat menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun sepatutnya bahawa kerajaan sudah membuat kenyataan sebelum ini bahawa pemberian BRIM dilaksanakan bertujuan untuk memberikan bantuan dan subsidi supaya sampai kepada sasarannya. Kerajaan mahu membantu golongan yang berpendapatan kurang dari RM 3,000 sebulan supaya orang yang berpendapatan tinggi dan golongan kaya raya tidak akan mendapat bantuan berkenaan. Sekiranya Kerajaan memberikan subsidi minyak atau makanan, golongan yang berpendapatan tinggi dan kaya raya akan mendapat lebih pula.

Dengan usia Mahathir yang semakin tua dan meningkat ini, Mahathir seolah-olah sudah nyanyuk dan mengarut. Sepatutnya Mahathir menggunakan baki usia yang ada untuk memperbaiki dan meningkatkan amalan seharian. Mahathir juga seharusnya menghentikan sebarang tindakan yang boleh menimbulkan kemarahan orang ramai. Mahathir kembalilah ke tikar sejadah, pergi ke Mekah atau belajar agama daripada kembali ke dunia politik. Semua ini disebabkan Mahathir sering melontarkan pandangan dan pendapat sesuka hati tanpa melihat kelakuan dan tindak tanduknya selama 22 tahun memerintah. 

Kesimpulannya sehingga sekarang ini segala tuduhan, fitnah dan dakwaan Mahathir tidak pernah mendapat sambutan dan ditolak mentah-mentah oleh rakyat. Malahan Najib mahupun Kerajaan Barisan Nasional sentiasa tenang sahaja ketika diserang oleh Mahathir dan ini agaknya yang membuatkan Mahathir marahkan Najib dan Kerajaan Barisan.(SUMBER)

UMPAMA BELA ADOLF HITLER – SUARAM

Penasihat Suara Rakyat Malaysia (Suaram) Kua Kia Soong mengutuk tindakan beberapa ahli politik Pakatan Harapan (PH) yang membela bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad daripada sebarang kesalahan terhadap Operasi Lalang yang berlaku pada 1987.

Beliau berkata kesediaan mereka melupakan siapa yang menjadi dalang di sebalik penangkapan lebih 100 rakyat Malaysia di bawah Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) pada 27 Oktober tahun itu, ibarat membela Adolf Hitler yang mencetuskan Perang Dunia Kedua.

“Ia seperti mengatakan Hitler tidak ada kena mengena dengan peperangan itu dan ia tercetus kerana fasisme dan oleh itu, Hitler tidak perlu meminta maaf,” katanya dalam majlis memperingati ulang tahun ke-30 Operasi Lalang yang diadakan di Dewan Perhimpunan Cina Kuala Lumpur dan Selangor hari ini.

Dr Mahathir yang kini pengerusi Pakatan Harapan, mendakwa Ops Lalang adalah keputusan polis dan beliau membantah operasi tersebut sewaktu memegang jawatan sebagai menteri dalam negeri pada masa itu.

Kua bagaimanapun sekali lagi menuntut Dr Mahathir memohon maaf kerana menjadi dalang di sebalik Operasi Lalang, terutama selepas beliau kini bersama pembangkang.

“Jika Dr Mahathir adalah pemimpin aktif dalam Umno, kami tidak mengharapkan dia memohon maaf.

“Tetapi jika pilihan raya umum akan datang adalah pertempuran antara gabungan pembangkang dan Barisan Nasional (BN), dan Dr Mahathir memimpin PH, maka dia harus membuktikan dia seorang demokrat yang dilahirkan semula. Jika tidak, mengapa kita harus mengundi PH?”

Kua juga mempersoalkan mengapa begitu sukar Dr Mahathir memohon maaf.

“Kami tidak meminta ganti rugi walaupun saya yakin Dr Mahathir mempunyai banyak wang,” katanya. “Hanya minta maaf. Adakah begitu sukar?”

Operasi Lalang dijalankan untuk mengelak berlakunya rusuhan kaum di negara ini.

Operasi itu menyaksikan penahanan lebih 100 orang termasuk aktivis, ahli politik pembangkang, intelektual, pelajar, artis, saintis dan lain-lain yang ditahan tanpa perbicaraan di bawah ISA. Ia merupakan serangan ISA ke-2 terbesar dalam sejarah Malaysia sejak rusuhan 13 Mei.
Share this article

1 Komen:

APA Kata Anda?
Ada berita dan info menarik di tempat anda? Kongsikan di SINI....

Nuffnang 3

MENARIK

BB Followers

Networkedblog

 
Copyright © 2014 Belia Bangkit • All Rights Reserved.
Distributed By Free Blogger Templates | Template Design by BTDesigner • Powered by Blogger
back to top